Di Kursi Pojok Sebuah Kafe

Gerimis Di atas Kertas

image

Jari-jarimu masih sibuk mengetik pada keyboard sebuah laptop yang terletak persis di hadapanmu. Engkau selalu teliti layaknya seorang penulis tengah merangkai huruf menjadi kalimat indah. Pekerjaan membuatmu larut pada keheningan. Cuma ada dirimu, beberapa tumpuk file yang harus selesai dan sebuah laptop yang kau bilang adalah sahabat sejati. Sahabat identik dengan manusia namun bagimu benda mati justru memiliki eksistensi lebih dan menyumbang banyak jasa dalam hidupmu. Semua sukses ini, kesibukan ini, engkau peroleh dari hal-hal yang tidak pasti namun engkau pastikan ada. Semua larut membawamu sampai pada kebahagiaan di dalam keheningan.

Aku melihatmu setiap senja datang mengunjungi kafe ini. Memesan makanan sembari menghampiri kasir dan beberapa langkah pasti menuju tempat favorit. Kursi pojok sebuah kafe. Bagimu hening adalah tempat istimewa layaknya surga. Engkau mampu bergerak bebas dan berudara ditempat yang dijauhi semua orang saat mereka makan. Banyak pengunjung datang untuk sekedar berbincang-bincang, makan, atau befoto dan berpose. Tentu mereka memilih…

View original post 217 more words